Copyrights @ Journal 2014 - Designed By Templateism - SEO Plugin by MyBloggerLab

17 Januari 2012

I tweet therefore I'm powerful

Share

Cobalah menyobek kertas di buku macam yellow pages. Gampang bukan? Nah, sekarang coba anda tumpuk kertas dari dua buku, selipkan kertas dengan kertas lain satu persatu. Tidak perlu banyak, sedikit saja. Lalu coba lagi menyobeknya. Sulit. Hal yang sama berlaku untuk benda lain, yang tampak rapuh, kalau disatukan jadi kuat. Nah, manusia juga begitu.

Semua revolusi itu cuma akan jadi wacana kalau tidak ada sekian banyak manusia yang mendukungnya. Hosni Mubarak tidak akan turun jika jutaan orang tidak turun ke jalan, tidak menduduki Tahrir Square.

Di jaman social media, menggerakan massa menjadi sedemikian mudah. Juga, bermain isu. Amarah, rasa kaget, keterlibatan dapat dengan mudah diarahkan dengan melempar isu. Kadang, kita seringkali tidak perduli dari mana informasi berasal, benar atau tidak. Saat mayoritas yang kita lihat berseru A, maka kita kan ikut menyerukan A.

Di ranah sosial media lagi, sebagian orang yang di kehidupan nyata mungkin tidak berpengaruh, mereka bukan tokoh politik, bukan aktivis, tapi dengan modal jempol dan statement statement yang menarik, katakan saja di twitter, mereka didengar puluhan ribu atau bahkan jutaan orang. Keterikatan follower dengan tokoh twitter ini terkadang bisa sangat tinggi. Apa yang dilontarkan mereka dianggap satu kebenaran oleh followersnya, maka wajar saja saat ada perang twit, biasanya berlanjut dengan perang followers.

Bayangkan saat seseorang yang followersnya sekian banyak, melakukan provokasi, bermain isu dan menggerakan opini dan massa. Mungkin terdengar terlalu berteori konspirasi, tapi ada lho account account tertentu yang memang dibuat untuk bermain isu.

Mungkin anda sulit membayangkan 140 karakter dapat mengubah dunia. Tapi tulisan dan gambar dapat menggerakan massa. Satu statement dapat berimplikasi besar saat direspon sedemikian rupa oleh jutaan orang. Deretan huruf dapat berubah jadi kekuatan besar, hanya dan jika dipersepsi sedemikian rupa oleh massa.

People power? I can say twitter power now. Sama saja sebenarnya, people power yang diakomodir, let say, new way of socialize. Karena itu pula, tidak tanggung tanggung CIA - Central Intelligence Agency- memonitor jutaan tweets yang beredar.

Tapi tak usahlah berpikir konspirasi teori semacam itu. Hal sederhana saja, sekarang banyak yang merasa punya kekuatan karena merasa punya massa. Atau merasa kuat saat berlindung di balik social media, karena tidak perlu menghadapi langsung konsekuensi yang ada kalau berhadapan langsung di dunia nyata.

Twitter is powerful, but still, it is a world beneath the real world. Either you have power in social media, or in real life, as Spiderman's famous quote "With great power comes great responsibility," so use it wisely. Not the twitter I meant, but the power. Saya dan anda masih bebas menyampah di twitter kok.

Lagipula, dunia nyata ini sudah penuh dengan keseriusan, why don't we spead some laugh and joy in twitter. Let the twitter bird sing with joy, cause it'll produce a nice timeline. Keep twitting, folks!

@marischkaprue - having power over her twitter account, not over her followers.


As published on Divemag Indonesia Vol. 2 No. 021 Nov 2011


5 comments:

Agus Hery mengatakan...

Sulit ya menemukan perang kata-kata di blog, tautannya kurang menggema. Di twit? ampun deh...bisa dlm hitungan detik kmana2 kabarnya.
Nice article!

Another_me12 mengatakan...

I also feel the power of twitter. The power to connect without traditional boundaries. Sejak saya main twitter, akun2 yang saya mention adalah orang2 yg saya kenal saja. Saya gak pernah mention akun2 orang2 lain yang tidak saya kenal (tapi saya follow), but one day I decide to start to do something different. Saya coba mention akun2 beberapa pihak dengan ikut2 diskusi seorang publik figur (yang adalah penulis log ini *ehem*), dan ternyata dibales sama dikau. Entah mengapa saya beranggapan bahwa mention orang itu belum tentu dibaca dan ga mungkin dibales sama orang2 yang ga dikenal. Ternyata dibales sama kamu. Hahaha. Langsung syok. Ternyata mention orang ga boleh sembarangan. Memang abis itu masih suka usil2 (kadang2 usil berlebihan jg ^^) tapi jd sadar kalo Twitter itu bisa jadi penghubung antar manusia yang gak saling kenal di dunia nyata. Dan apa yang kita tweet bisa dibaca semua orang (entah follower atau bukan selama akun ga di lock) dan bisa menjadi masalah atau ajang perkenalan. Mungkin ini hal kecil yang harusnya udah saya sadari sejak mulai main social network bahwa ini bukan mainan semata dan maaf komennya panjang banget dan dalam format cerita ngalor ngidul gini, gope you don't mind. Hehe.

I'm waiting for your next article btw

Marselagg mengatakan...

Pertama main twitter, cuma mikir kalau mention-mention di situ bakal jadi ajang lucu-lucuan aja. Bagi sebagian orang juga bisa djadikan tempat untuk merasa "dekat" dgn idola2nya yang gak "tersentuh" halah hehehe...
semakin kesini ternyata kekuatan twitter itu semakin keliatan ya..termasuk ketika mendukung kak Prue dalam twitwar hahaha...

Sebenernya sih intinya, media apapun yg kita gunakan untuk bersuara...use it wisely aja..

Beyond-steel Indonesia mengatakan...

The power of media... sby sangat ahli dalam hal ini sehingga bs mengibuli jutaan rakyat indo yg memilihnya

eban86 mengatakan...

analisisnya dangkal dan yg perlu lu catet indonesia bukan Mesir,disobediance dipengaruhi banyak sebab,justru twitter meredam sumbatan politik jd orang ga perlu turun kejalan cukup marah2 di twitter barking allday,kecuali pemimpin indonesia diktaktor like Soeharto,Khadafi,dll...